Maurits Siahaan Segera Pertanyakan Tanggung Jawab Operator Fery Ihan Batak Atas Kematian Keluarganya

Toba2915 Dilihat

Gorgajenius.id.
■Ajibata (TOBA)

Salah satu pihak keluarga dekat penumpang Kapal Fery Ihan Batak korban meninggal yang diduga terpeleset lalu terjungkal ke Danau Toba saat perjalanan dari Ajibata Menuju Ambarita, Maurits Siahaan (56) memberikan komentar dan segera meminta pertanggungjawaban pihak operator (Penanggungjawab) operasional Fery bernama Ihan Batak itu.

Demikian disampaikan Maurits, Jumat (3/2/2023) via selulernya, sembari menuju Toba, karena korban atas nama Rossali Boru Situmeang (Mak Johannes), Umur 39 Tahun akan dikebumikan hari ini.

Maurits yang juga mantan Anggota DPRD Kota Pematang Siantar ini menyebut, bahwa hubungan keluarga Suami Istri antara korban dengan Suaminya bermarga Naibaho itu baik-baik saja.

Beberapa tahun lalu mereka menikah, lalu seiring dengan perjalanan waktu korban ini melahirkan anak pertama dan kini masih berusia 2 Tahun.

Sejak melahirkan, korban ini kerap dilanda penyakit, karena dikampung suaminya berhawa sejuk dan dingin tepatnya di perkampungan Lumban Bulbul Kabupaten Toba, suaminya membawa istrinya itu ke rumah mertuanya di Pematangsiantar dengan harapan, supaya lebih telaten merawat dan lebih dekat membawa berobat di kota Siantar, dan sesekali Lae Naibaho itu, datang menjenguk istrinya ke Siantar.

Jadi hubungan mereka baik-baik saja, Ujar Maurits.

Saat ditanya perihal Surat Pernyataan yang dibuat Ibu kandung Korban (mewakili keluarga), Maurits Siahaan juga sudah menanyakan itu dan jawabannya, Saat itu kami masih linglung dan bingung. Dan siapa yang bayar Autopsi. Pokoknya kami masih bingung, disana tertulis melompat, padahal kami tidak lihat melompat saat itu. itulah pengakuan keluarga korban ini.

Kepada saya diberitahukan setelah mereka di rumah sakit umum Parapat dan bolak-balik saya telepon, tapi Hpnya sibuk kali. Dan baru saya ke rumahnya kemudian saya tanya bagus-bagus. Begitulah situasinya.

Jadi setelah acara adat pengebumian almarhum nanti, kami akan segera meminta pertanggungjawaban operator Fery Ihan Batak itu. Supaya korban-korban lain tidak ada lagi dalam tragedi penumpang Fery Ihan Batak. Ujar Maurits.

Disisi lain, setelah menerima informasi terkait penumpang KMP ihan Batak yang akhirnya jadi korban di tengah Danau Toba sekitar 3 Mil dari Dermaga Ajibata, Polisi Airud Danau Toba datang membantu bersama kapal penumpang lainnya yang kebetulan melintas dari Tuk Tuk Samosir menuju Dermaga Tigaraja.

jesiho.

Editor : Zul